Strategi Bisnis Pemula ke 100 JUTA/Bulan di 2023 ( PART 1 )

2023-03-09 19:00:29 00:13:21 [ • ] Ini 7 step skill set sama Framework yang kalian perlu tahu untuk bikin bisnis apapun sampe 100 juta/bulan. Gw mau mulai dari sini dulu. 96% dari kalian mau punya bisnis, tapi kenapa cuma 3% yang akhirnya jalanin bisnis? Dan itu survei gw ngelakuin beneran di instagram gw. Gw bener-bener nanya dong,

Apa yang kira-kira bikin orang yang mau bisnis itu ga mulai-mulai? Kalau kita ngomongin apa yang dibutuhin sama entrepreneur, sebenarnya 3P. Pendampingan, Perantara, Permodalan. 3P itu jadi fondasi buat siapapun memulai bisnis apapun. Tapi realitanya yang paling berat itu pendampingan. Nah makanya akhirnya gw kerja keras banget buat bikin framework ini.

Bener-bener 7 step by step. Semua yang lu butuhin untuk mulai bisnis apapun, fondasinya tuh ada di 7 hal ini. Lu mau sampe bisnis 10 miliar, sampe bisnis 100 miliar, fondasinya tetap ada di 7 hal ini. Beberapa dari kalian tau sebenernya gw bikin company baru— Sevenpreneur. Dan banyak juga yang nanya kenapa namanya seven?

Karena selama 8 tahun terakhir gw berbisnis— agency IT, pegang project miliaran, buka cabang di Singapura, bikin startup terus diakuisisi (dibeli perusahaan lain), ngebangun Ternak Uang, sama beberapa yang kecil-kecil sekarang gw lagi invest di cyber security, di creative agency, dan gw advisor di perusahaan game terbesar di Indonesia.

Dan sekarang lagi bantuin beberapa bisnis-bisnis konglo yang omzetnya bisa ratusan miliar. Gimana cara mereka restructure dan ubah business model-nya yang bisa masuk ke milenial sama gen Z? Tapi jujur semua ilmu itu susah untuk gw bisa jelasin ke siapa pun. Cara pasti untuk ngebangun bisnis dari nol sampai 100 juta, kebutuhannya pasti beda-beda.

So, ga usah basa-basi, ebenernya poin pertama yang paling penting adalah kalian subscribe— Oke, bercanda. Poin pertama, karena kebanyakan kalian tuh kalo mau mulai bisnis mikirnya apa? Modalnya gimana? Idenya apa? Produknya apa? Salah besar. Hal pertama yang harus kalian pelajarin adalah foundation, yaitu diri kalian sendiri.

Karena gw udah terlalu banyak liat teman-teman gua bikin bisnis— idenya bagus banget, produknya bagus banget, modal juga unlimited, langsung taruh 10 M di modal bisnis pertama. Tapi bisnisnya ga jalan, kenapa? Gw tanya sama temen gw, ‘Karena gw ga cocok bro sama bisnis mungkin.’ ‘Ternyata gw gak suka di dunia otomotif.’

Selalu ada aspek yang bikin bisnis gagal dari foundation diri kita sendiri yang ga bakal bisa lepas dari— apalagi kalo kita mau bikin bisnis yang gede banget. Ada 3 bagian penting dari foundation. Yang pertama kita harus kenalan diri sendiri. Persiapan internal sama persiapan eksternal. Gak semua orang bisa jadi entrepreneur

Dan menurut gua gak semua orang wajib untuk jadi entrepreneur. Karena kalo kalian kira ngebangun bisnis itu bakal kayak jadi karyawan, itu udah salah besar. Kalian udah gagal sebelum mulai. Kita mulai dari kenal diri sendiri dulu deh. Biasanya gw pake 2 hal, SWOT sama 3P. Kita mulai dari 3P. 3P (Pleasure, Passion, Purpose).

Lu harus jujur sama diri lu sendiri. Jangan cuma liat opportunity, ada ide bisnis bagus terus gas di sana. Lu harus liat apa yang lu suka, apa yang lu passionate dan sebenarnya apa yang jadi purpose hidup lu. Kalo lu liat billioner-billioner di dunia, somehow misi dari perusahaan mereka itu jadi misi personal mereka.

Gw pribadi ngebangun Sevenpreneur— yang menurut gw ini bakal jadi perusahaan yang gede banget yang bisa ngebantu jutaan orang dalam berbisnis. Karena gw passion banget dalam bisnis dan udah jadi purpose gw untuk ngebantu Indonesia dari 3% doang pengusahanya jadi sekitar 11%. Tapi itu kan kayak—cingcong.

Walaupun step 1 ini tetap penting kalau kalian mau bikin bisnis jangka panjang. Yang kedua, SWOT. Kenapa ini penting? Bikin bisnis atau nentuin business model harus sesuai dengan kekuatan, bukan malah nge-highlight kelemahan kalian. Generally, kalau mau bikin bisnis F&B kalian harus suka dulu lah makan, oprek-oprek masak. Jadi strength kalian ga untuk suka masak

Dan suka oprek di dapur? Itu di bagian internal. Strength sama weakness kalian harus kenal. Yang kedua opportunity sama threat. Ini harus clear juga. Misalnya opportunity-nya—realistis aja, beberapa orang punya opportunity yang, ‘Oh Bokap gw kenal sama chef ini.’ “Bokap gw kenal sama siapa gitu.” Ini yang lebih eksternal.

“Oh gw tinggal di daerah yang banyak banget temen-temen gw suka makan mahal.” Itu opportunity. Threat-nya, mungkin “Orang tua gw ga support sama gw.” “Keluarga gw punya utang.” Hal-hal yang menghambat kita untuk memulai bisnis apapun. Itu kita harus tau betul sebelum kita masuk ke manapun. Biar ga panjang, kita langsung masuk ke persiapan internal.

Aa beberapa poin tapi di sini gw jelasin 2. Manajemen waktu sama manajemen keuangan. Untuk manajemen waktu, gw sebenarnya rekomendasiin banget kalian kalo punya kerjaan utama— jangan keluar dulu untuk bikin bisnis. Tapi gimana caranya bisa manage waktu. Dari hal yang paling penting yang bisa dilakuin untuk bangun bisnis

Sampe hal-hal yang paling g penting dan mulai delegasi. Itu namanya action priority matrix yang bentuknya kayak gini. Persiapan ini itu biat kita ga kaget pas bikin bisnis, “Anjir gw ga ada waktu sama sekali.” “Gw kerja udah mati-matian, mau istirahat ga bisa karena harus jalanin bisnis.”

Time table kalian harus bisa disiapin berdasarkan action priority matrix Dan setiap fase bisnis tuh beda-beda. Ada (fase dimana) yang paling penting itu kalian R&D. Mikirin produknya gimana. Tapi di fase tertentu ada yang paling penting itu kalian harus mikir gimana caranya jualan. Yang kedua, financial management.

Kalian kira jadi entrepreneur tuh bakal bisa ngikutin financial advice kayak mayoritas orang? Dapet gaji bulanan terus bisa alokasi berapa—engga. Entrepreneur itu salah satu pekerjaan dengan risiko finansial yang sangat tinggi. Penghasilan bukan cuma ga pasti. Kalo bisnis lagi turun, kalian harus tombok. Ada banyak banget yang harus di-adjust. Dana darurat yang biasanya cuma 3,

Mungkin harus naikin ke 6-12. Jenis-jenis investasi yang kalian pilihin, gak bisa yang aktif invseting kayak main saham atau crypto. Kalian harus masuk ke arah yang passive investing. Yang taruh di Reksadana, terus biarin biar kalian bisa fokus bisnis. Terus terakhir kalian harus liat kapasitas diri sendiri. Berapa modal yang kalian bisa taruh untuk bisnis?

Gw ga pernah rekomin siapapun untuk taruh 100% dari modal kalian. Mulai dari 20%, mitigasi risikonya. Kalau bisnis gagal—yang kemungkinan besar, kalo kalian mulai bisnis pertama— kemungkinan tuh bisa gagal. Make sure kalian taruh modal yang kalian bisa kehilangan (itu). Karena modal itu sebenernya tujuannya bukan untuk memulai, tapi untuk mempercepat.

Kunci utama jadi pengusaha ya usah. Baru perisapan eksternal. Walaupun ada banyak poin, paling simpel kita bagi jadi 2. partner dan modal. Kalo modalnya ga memadai dan ternyata kita butuh modal tambahan, ada 3 struktur yang bisa kita cari. Loan, equity financing, sama bootstrapping. Masing-masing itu ada pro and con-nya.

Dan yang cocoknya di mana, balik lagi ke ide bisnisnya. Loa sangat cocok kalo kalian bikin business model yang pendapatannya tuh predictable banget. Membangun pabrik yang misalnya demand-nya udah ada, yang udah jelas nih balik modalnya bakal kapan— loan sangat baik. Equity financing itu yang sering dipakai sama startup-startup.

Gw ga tau bisnis gw bakal sukses atau ga, yaudah gw jual aja masa depannya. “Taruh dong 10 miliar, 10%.” Kalo ancur, rugi, yaudah dia tanggung. Kalian ga hutang apa-apa. Tapi yang direkomendasi untuk mayoritas bisnis lean itu tetap bootstrapping. Dari duit pribadi atau dari duit temen yang mau chip in,

Atau keluarga yang mau jalan bisnis bareng—yang nyambung ke poin ke-2. Persiapan eksternal ke-2 adalah partner. Kalian butuh partner ga? Bisa ga partner-nya saling melengkapi dari SWOT-nya? Mau bikin bisnis makanan? Kalian jago masak, tapi bisnis makanan itu bukan cuma masak. Operational management-nya, itung-itungan resep, COGS, dan lain-lain.

Ada yang jago finance ga? Ada yang jago operasional? Ada yang jago marketing ga? Kebayang ga? Ini baru step 1 dari 7 Framework total yang bagusnya kalian pelajarin untuk—gw yakin 100%— dari nol sampw bisnis 100 juta tuh pake ini juga. Sampe 1M, 10M juga pasti pake ini. Nanti kita bahas lagi.

Kalo parnet gw enaknya bagi berapa ya? Kalo sama-sama modal tertanamnya 1M, dia taruh 200 juta, apa dia 20%? Harus dihitung ga pengalaman dia, avalibility waktunya? Kalo kalian bisa planning ini semua bahkan sebelum mulai ide bisnisnya, kalian udah di atas 99% dari semua teman yang gw tau mau mulai bisnis apapun.

Sampe nanti ngerti bikin pitch deck kalo misal butuh modal dari investor. Gimana cara bikin satu PPT yang ngejelasin bisnisnya? Yang jelas, “Gw butuh 10M untuk ini.” “Gw mau bikin bisnis, ini projection-nya.” Gw rekap ya. Step 1 foundation. Kenalin diri sendiri—persiapan internal sama persiapan eksternal. Di sini gw kasih guideline doang.

Pelan-pelan gw bakal share semua poin ini lebih detail di YouTube. Tapi gw nyicil, karena ini sifatnya gw ngobrol ke kalian. Nah 7 framework ini—jujur karena banyak banget yang minta gw buat buka, yang lebih rapi, terstruktur, (selama) 7 hari. “Ajarin dong, Ko.” Sama termasuk template-template-nya kalo misal mau bikin bisnis.

Finance template, accounting, nanti manajemennya gimana, HR. Gw saranin kalian untuk ga beli program ini. Karena gw bikin ini buat proof of concept. Gw pengen liat orang-orang yang bener-bener serius ngikutin dari step 1 sampe 7. Gw pengen semuanya bener-bener bisa bikin bisnis sampe 100 juta/bulan. Dan itu kenapa namanya Sevenpreneur.

Karena dari 8 tahun pengalaman bisnis gw, akhirnya gua nemuin cara untuk ngejelasin dan ngajarin orang dengan cara paling simpel dan lengkap. Semua yang lu butuhin untuk mulai bisnis. Again, jangan beli program ini. Kalian bisa belajar banyak, gratis, di YouTube kalo masih iseng-iseng. Ini cuma buat yang serius.

Gw mau buktiin semua ilmu yang gw kumpulin di satu tempat itu bisa ngehasilin banyak entrepreneur hebat. Gw bakal taruh link-nya di bawah. Tapi gw ulangin, kalo ga serius mending jangan beli. Soalnya tujuan gw bukan cari banyak orang yang daftar, tapi gw mau bener-bener liat berapa banyak entrepreneur yang bisa lahir dari program ini.

Nah step 2—sebelum kita bahkan bahas produknya apa, cara marketing-nya gimana, segmenting customer, unit economics— itu nanti. Karena banyak orang stuck di proses ke-2, yaitu ide bisnis. Gw perlu bikin ide bisnis apa yang bisa gede sampe 100 juta, 1 miliar, yang gw bisa lakuin dan gak cuma angin-anginan.

Kayak beberapa ide bisnis yang kayak es kepal milo yang tinggi, terus ilang. Gw mau buktiin ke kalian bahwa cari ide bisnis itu ga susah. Gw mau kalian liat gambar ini terus liat lingkaran merah. Udah? Kalian harus jujur sama diri sendiri, berapa banyak lingkaran kuning yang kalian liat tadi? Komen di bawah.

Jujur, jangan liat ke belakang lagi. Karena gw yakin mayoritas dari kalian harusnya ga bener. Kita coba sekali lagi ya. Liat lingkaran biru di gambar ini. Berapa banyak kotak di gambar tadi? Again, boleh komen di bawah. Gw yakin mayritas dari kalian salah. Cari ide bisnis tuh konsepnya kayak gitu. Kita harus switch on.

Kalo kalian pernah denger quote ini, “Dalam setiap hari kita hidup dari pagi sampai malam, kita tuh ter-expose sama lebih dari 100 ide bisnis.” Yang sebenarnya bisa kita jadiin produk, kita jual. Tapi kita gak melek aja. Kita harus tahu apa yang harus diperhatiin dari sekitar kita untuk kita bener-bener liat,

“Oh ini problem yang bisa di-solve dan ini produk yang kira-kira bisa dijual ke mereka.” Mindset untuk turn on that switch, itu yang susah untuk kebanyakan orang. Dan sebenarnya ada 2 tipe cara untuk cari ide bisnis. Inside out sama outside in. Atau bahasa kerennya low hanging fruit theory atau market gap theory.

Kalo low hanging fruit itu simpel. Kita liat dari kita sendiri. Kita punya problem apa, kita jago apa, terus coba konsepin business model-nya. Makanan? Bikin makanan. Kita jago design? Agency design. Simpel, tapi kalian pasti kebanyakan gak suka. Yang ke-2, market gap. Nah biasanya dua itu tuh bisa dikawinin.

Kalo mau bisnisnya gede banget sampe 10M lebih, market gap theory itu yang paling bener. Jadi cara ide bisnis tuh kayak gini. Dari katanya, “market gap” Ada market dan ada celah dari supply sama demand yang belum ketemu dan kalian bisa isi. Itu simpel teorinya. Tapi ga banyak orang tahu framework cara mencari idenya.

Step 1, cari market-nya. Market itu apa sih? Market itu ya intinya sekumpulan orang atau calon customer di manapun. Mau secara geografis, mau secara age group, mau secara psikografis. Paling simpel gw saranin kalian mulai dari komunitas atau circle. Kalian tinggal di komplek rumah? Market-nya komplek rumah itu. Kalian lagi sekolah? Market-nya itu sekolah itu.

Kalian lagi kuliah? Market-nya tuh kuliah itu. Dan banyak banget ide bisnis temen gw yang muncul dari sana. Misalnya kita pilih market-nya kuliah. Kuliah kedokteran misalnya. Lu harus melakukan namanya observasi. Liat, apa sih yang jadi masalah-masalah, pain point orang yang lagi kuliah kedokteran? Oh ternyata ada nih.

Setiap mau operasi, mau apa, mereka harus beli alatnya. Beli pisaunya lah, apa lah ,macam-macam. Dan mereka selalu bingung carinya di mana. Apa lagi kalau mendadak besok ada ujian, cari alatnya di mana? Yaudah gw bikin bisnis consignment atau ambil barang dari Cina, gw bisa jualin ke mereka semua.

Dan itu salah satu yang daftar di #CurhatBisnis dan omzetnya luar biasa, bisa ratusan juta. Cari market-nya. Mau itu grup Facebook pun, itu market. Terus observasi apa masalah-masalahnya. Di setiap market gw yakin 100% kalian bisa observasi 3, 5, bahkan 10 ide yang kira-kira bisa solve problem itu. Mulai asah mindset-nya.

Karena mulai dari yang kecil. Kalo kalian langsung liat market-nya seluruh Indonesia, kalian belum tentu punya bisnis acuman-nya untuk identifikasi masalah apa yang bisa kalian solve. Kalo di Sevenrepreneur sebenernya kita ada kayak dokumen buat kalian bisa bener-bener step by step-nya, kita kasih guide-nya, cara observasinya gimana, bisa interview, FGD, atau bener-bener liat doang.

Ada banyak caranya. Kalian harus kreatif. Ga perlu kayak—cari ide bisnis 2023, 2024. Cari template-nya—misalnya orang suruh jualan apa. Kalo kalian masuk ke ide bisnis itu, liat 100.000 orang lain yang lagi liat video itu, ya kalian saingan sama mereka. Dan salah satu mitosnya juga di ide bisnis,

Lu harus punya ide yang bagus banget untuk mulai. Kenyataannya gak. Kalian liat aja background story-nya Netflix, Google, Facebook, Amazon. Ide mereka di awal i=itu benar-benar bodoh dan kecil. Ga kayak bisnis mereka sekarang. Karena itu yang bakal kejawab di poin 7 nanti. Gimana cara bisa grow, adaptasi. So, that’s business ideation.

Gw gamau video ini terlalu lama karena kesannya nanti kayak kepala kalian bakal pecah ikutin dari awal sampe akhir. Jadi gua mau tutup di part 1 ini dulu, yaitu Foundation sama Business Idea. Yang selanjutnya gw pengen bahas product. Gimana cara bikin product yang winning, competitive, tapi di saat yang sama profitable banget?

Dan barriernya—R&D untuk bikin produk itu ga susah dan ga butuh modal gede. Marketing—kita bakal bahas sedikit tentang STP, segmenting, targeting, positioning. Oh, lupa! Sebelum itu, gimana cara validasi idenya? Research and market validation itu poin 3. Product poin 4, 5 poin Marketing, 6 Business Operation—gimana cara ngurus finance-nya, HR, kapan hire orang?

Jadi, as you know, Sebenernya gw passion banget untuk bikin gampang banget dimengerti sama semua orang. Hopefully kalian bakal ikutin beberapa part selanjutnya. Kalo part 1 kalian udah kebayang apa yang harus dipelajarin, kalian bisa langsung Google atau YouTube. Cari materi-materi gratis, kalian bisa belajar lebih dalam lagi. Yang penting framework-nya dapet.

Dan trust me, gw udah tes ke banyak banget bisnis—bahkan bisnis-bisnis konglo— 7 komponen ini masih works. Kalo kalian serius—karena gua ga tau gw bakal buka batch kapan lagi— kalian cek aja di blueprint program. Tapi gw ga saranin sama sekali untuk kalian beli. Gw ga mau jualan, gua ga kayak, “Oh harus beli ini!”

Ga, ga usah. Ini gw buat pembuktian aja gw bisa bikin format yang lebih serius, lebih intensif, yang bisa langsung kasih template-template. Lu mau mulai bisnis, langsung ready, ini template-nya. Tapi kalo kalian cuma main-main atau pengen, “Gw masuk sini pengen cepet kaya, kalo ga bisa bisnis gw salahin Ko Ray”— Ga usah beli.

Gw ga butuh duit itu. Jadi hopefully dari series 1 The Business Blueprint Program ini, yang free gw buka di YouTube—kalian bisa belajar. Semoga ini bermanfaat buat kalian. Harusnya minggu depan kita bakal bahas part 2, yaitu dari segi research dan validation. Gimana cara kita tau ide bisnis itu sebenarnya bisa gede

Dan tahu bahwa ide bisnis itu ada loh yang suka dan ada yang bakal beli. So, I’ll see you guys on the next video. Bye-bye!

Blueprint Program – https://sevenpreneur.com/blueprint/
So, kira2 itu “sneakpeek” dari The Sevenpreneur Business Blueprint Program (Part 1). Tujuh hal yang bakal kalian pelajarin untuk bangun bisnis dari nol sampe omzet 100 juta per bulan.

00:00 7 Step Bangun Bisnis 100 Juta
01:37 Step 1 – The Founders
02:13 3P (Passion, Pleasure, Purpose)
02:47 SWOT Analysis
03:34 Persiapan Internal
05:00 Persiapan Eksternal
08:02 Step 2 – Business Idea
09:07 2 Tipe Cari Ide Bisnis
09:45 Find The Market
10:39 Observe The Problem
11:20 Mitos Dalam Mencari Ide Bisnis
11:47 What’s Next on Part 2?
12:30 The Business Blueprint Program

#raymondchin #bisnis #entrepreneur #pembisnisonline

Raymond’s Socials
Instagram: https://instagram.com/raymondchins
Tiktok: https://www.tiktok.com/@raymondchins
Sobat Raymond Chin, Info tentang #Strategi #Bisnis #Pemula #JUTABulan #PART ini bisa dilihat dalam bentuk vidio yang berdurasi 00:13:21 detik.


Sekedar mengingatkan bahwa, cso.biz.id siap membantu dan melayani berbagai masalah dan berusaha memberikan solusi terbaik untuk anda,

Apabila Dirimu, penggemar setia Raymond Chin memiliki MASALAH apapun itu, kamu bisa silahkan dikonsultasikan di website www.cso.biz.id ini guna mendapatkan Solusinya.

Selain itu, Apabila anda membutuhkan peluang untuk mendapatkan PENGHASILAN TAMBAHAN hingga puluhan juta Rupiah setiap bulannya, Sobat bisa bergabung dalam Forum komunitas cso bisnis indonesia ini. ini.

Punya Masalah Strategi Bisnis Pemula ke 100 JUTA/Bulan di 2023 ( PART 1 ) ? ..!! DAPATKAN SOLUSINYA, KLIK DISINI

Begitulah sekilas tentang Strategi Bisnis Pemula ke 100 JUTA/Bulan di 2023 ( PART 1 ) yang telah dilihat oleh 393746 penonton, semoga dapat bermanfaat untuk kita semua. © Raymond Chin 801 | #Strategi #Bisnis #Pemula #JUTABulan #PART

0 Reviews

37 thoughts on “Strategi Bisnis Pemula ke 100 JUTA/Bulan di 2023 ( PART 1 )”
  1. Terima kasih ilmunya bang Raymond..hidup lagi sulit sulitnya Nemu pencerahan kek gini..semoga di part 2 jisa nambah wawasan lagi supaya bisa bangkit dari kebangkrutan yg udah aku alamin selama 3 tahun terakhir ini..

  2. Alhamdulillah saya punya kerjaan tetap sebagai Imam daerah Jabodetabek dengan gaji UMR, tapi saya punya usaha sampingan online shop yg alhamdulillah omset per bulan 30 jutaan dengan margin 20%, dan bener yaa jangan keluar dari kerjaan tetap walau udah ada usaha, kecuali kalo usaha udah gede & naik level

  3. Luar biasa sekali anak muda ibu salut,namun seusiaku ini masih bisa ga ya ngikutin setiap uraian materi dengan bahasa yang sangat milenials
    Sukses mulia,ibu ingin sekali mengajak anak2 untuk belajar menjadi enterprener kepadamu

Tinggalkan Pendapat atau Komentar

Produk dan Layanan

ADITIA NUGRAHA AGEN BISNIS AKTIVITAS AGEN ASURANSI AKTIVITAS AGEN PERJALANAN WISATA AKTIVITAS AKUNTANSI, PEMBUKUAN DAN PEMERIKSA AKTIVITAS ARSITEKTUR AKTIVITAS BIRO PERJALANAN IBADAH UMROH DAN HAJI KHUSUS AKTIVITAS BIRO PERJALANAN LAINNYA AKTIVITAS DEBT COLLECTION AKTIVITAS DESAIN INDUSTRI LAINNYA AKTIVITAS DESAIN INTERIOR AKTIVITAS DESAIN KOMUNIKASI VISUAL/ DESAIN GRAFIS AKTIVITAS DESAIN KONTEN KREATIF LAINYA AKTIVITAS DESAIN PERALATAN RUMAH TANGGA DAN FURNITUR AKTIVITAS FOTOGRAFI AKTIVITAS HOSTING DAN YBDI AKTIVITAS JASA INFORMASI AKTIVITAS JASA PENUNJANG USAHA LAINNYA Aktivitas Jasa Perorangan Lainnya YTDL AKTIVITAS JASA SISTEM KEAMANAN AKTIVITAS KANTOR BERITA OLEH SWASTA AKTIVITAS KEBERSIHAN BANGUNAN DAN INDUSTRI LAINNYA AKTIVITAS KEHUMASAN AKTIVITAS KEINSINYURAN DAN KONSULTASI TEKNIS AKTIVITAS KONSULTAN HUKUM Aktivitas konsultan kekayaan intelektual AKTIVITAS KONSULTAN KEKAYAAN INTELEKTUAL AKTIVITAS KONSULTANSI PARIWISATA AKTIVITAS KONSULTANSI TRANSPORTASI Aktivitas Konsultasi Bisnis Dan Broker Bisnis Aktivitas Konsultasi Bisnis Dan Broker Bisnis AKTIVITAS KONSULTASI KEAMANAN INFORMASI AKTIVITAS KONSULTASI KOMPUTER DAN MANAJEMEN FASILITAS KOMPUTER LAINNYA AKTIVITAS KONSULTASI MANAJEMEN LAINNYA AKTIVITAS KONSULTASI PAJAK AKTIVITAS MANAJEMEN DANA LAINNYA AKTIVITAS PEMROGRAMAN KOMPUTER LAINNYA AKTIVITAS PENEMPATAN PEKERJA RUMAH TANGGA AKTIVITAS PENEMPATAN TENAGA KERJA DARING (JOB PORTAL) Aktivitas Penerbitan lainnya AKTIVITAS PENERJEMAH ATAU INTERPRETER Aktivitas Pengembangan Aplikasi Perdagangan Melalui Internet (E-Commerce) AKTIVITAS PENGEPAKAN Aktivitas Pengolahan Data AKTIVITAS PENUNJANG ASURANSI, DAN DANA PENSIUN LAINNYA AKTIVITAS PENUNJANG JASA KEUANGAN LAINNYA AKTIVITAS PENUNJANG PERDAGANGAN BERJANGKA KOMODITI LAINNYA AKTIVITAS PENYEDIA GABUNGAN JASA PENUNJANG FASILITAS AKTIVITAS PENYEDIAAN TENAGA KERJA WAKTU TERTENTU AKTIVITAS PENYELEKSIAN DAN PENEMPATAN TENAGA KERJA DALAM NEGERI AKTIVITAS PENYELEKSIAN DAN PENEMPATAN TENAGA KERJA LUAR NEGERI AKTIVITAS PENYELIDIKAN AKTIVITAS PENYEWAAN DAN SEWA GUNA USAHA TANPA HAK OPSI ALAT PESTA AKTIVITAS PENYEWAAN DAN SEWA GUNA USAHA TANPA HAK OPSI ALAT REKREASI DAN OLAHRAGA AKTIVITAS PENYEWAAN DAN SEWA GUNA USAHA TANPA HAK OPSI BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA DAN PRIBADI AKTIVITAS PENYEWAAN DAN SEWA GUNA USAHA TANPA HAK OPSI MESIN PERTANIAN DAN PERALATANNYA AKTIVITAS PROFESIONAL, ILMIAH DAN TEKNIS AKTIVITAS TELEKOMUNIKASI AKTIVITAS TELEKOMUNIKASI TANPA KABEL ASURANSI JIWA KONVENSIONAL ASURANSI UMUM KONVENSIONAL DANA PENSIUN PEMBERI KERJA KONVENSIONAL DIAN RISQI GADIS DESA INDONESIA JAJAK PENDAPAT MASYARAKAT JASA INFORMASI PARIWISATA JASA JUAL KEMBALI JASA TELEKOMUNIKASI JASA KONTEN SMS PREMIUM JASA PENYELENGGARA EVENT KHUSUS (SPECIAL EVENT) JASA PENYELENGGARA PERTEMUAN, PERJALANAN INSENTIF, KONFERENSI DAN PAMERAN (MICE) JASA PRAMUWISATA JASA RESERVASI LAINNYA YBDI Jasa Reservasi Lainnya YBDI YTDL KEGIATAN PENUKARAN VALUTA ASING (MONEY CHANGER) LAYANAN PINJAM MEMINJAM UANG BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI (FINTECH P2P LENDING) KONVENSIONAL Manajer Investasi PEDAGANG BERJANGKA PELATIHAN KERJA BISNIS DAN MANAJEMEN PERUSAHAAN PELATIHAN KERJA PARIWISATA DAN PERHOTELAN SWASTA PELATIHAN KERJA PERTANIAN DAN PERIKANAN SWASTA PELATIHAN KERJA PERUSAHAAN LAINNYA PELATIHAN KERJA TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PERUSAHAAN PENASIHAT INVESTASI BERBENTUK PERUSAHAAN Pendidikan Bimbingan Belajar Dan Konseling Swasta PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SEJARAH/CAGAR BUDAYA PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SENI PENELITIAN PASAR PENERBITAN SURAT KABAR, JURNAL DAN BULETIN ATAU MAJALAH PENYEWAAN VENUE PENYELENGGARAAN AKTIFITAS MICE DAN EVENT KHUSUS PERANTARA MONETER LAINNYA PERDAGANGAN BESAR BERBAGAI MACAM BARANG Perdagangan eceran bukan di toko, kios, kaki lima dan los pasar PERGADAIAN KONVENSIONAL PERIKLANAN Portal Web Dan/Atau Platform Digital Dengan Tujuan Komersial Portal Web Dan/Atau Platform Digital Dengan Tujuan Komersial Portal Web Dan/Atau Platform Digital Dengan Tujuan Komersial RDP GROUP REAL ESTAT ATAS DASAR BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK REAL ESTAT YANG DIMILIKI SENDIRI ATAU DISEWA

Holding company

Kontakscreen tag